5 Alasan Teratas yang Dibuat Pemasar Baru untuk Tidak Bekerja

 

Ada banyak alasan berbeda yang digunakan orang ketika mereka mendaftar untuk peluang baru. Mereka akan bergabung dengan MLM atau program afiliasi; mereka mendaftar dan kemudian mereka tidak melakukan apa-apa.

Mereka tidak menghubungi atau menanggapi sponsor mereka. Mereka tidak masuk dan memanfaatkan pelatihan.

Kita akan melihat 5 alasan teratas yang dibuat pemasar baru untuk tidak melangkah lebih jauh dari sekadar mendaftar.

Alasan #1: Saya tidak tahu caranya.

Jika Anda tidak tahu caranya, maka Anda benar-benar harus berhenti membuat alasan dan belajar.

Salah satu cara terbaik untuk belajar adalah dengan menghubungi sponsor Anda dan setidaknya masuk ke program dan bergabung dengan forum jika mereka memilikinya.

LAKUKAN saja sesuatu. Pelajari saja caranya.

Karena jika Anda tidak tahu caranya, seseorang dapat menunjukkan caranya, tetapi Anda juga harus mau berinisiatif dan belajar melakukan sesuatu sendiri.

‘Saya tidak tahu bagaimana’ sebenarnya bukan alasan. Ini lebih merupakan cara untuk mengatakan ‘Saya tidak tahu caranya.’

Jadi pikirkan tentang itu pada saat Anda ingin bergabung dengan sebuah peluang dan Anda tidak yakin apakah Anda tidak akan tahu bagaimana melakukannya.

Hal lain yang dapat Anda lakukan adalah membuka YouTube dan meneliti perusahaan. Banyak orang sekarang menggunakan YouTube untuk melakukan tutorial back office.

Program utama yang saya ikuti, yaitu SFI (Strong Future International), saya melakukan serangkaian 8 video pelatihan.

Jadi, jika ada anggota tim baru saya yang bergabung dan berkata, ‘Saya tidak tahu caranya’, saya telah menyediakan 8 video untuk memulai yang menunjukkan caranya. situs slot online Dan kemudian begitu mereka masuk ke komunitas dan bergabung dengan forum, ada berbagai macam orang di sana yang akan menunjukkan kepada Anda bagaimana melakukan apa pun yang Anda perlu pelajari.

Tetapi Anda harus berhenti membuat alasan – ambil inisiatif sendiri. Jika Anda hanya duduk di sana dan berkata, ‘Saya tidak tahu caranya’, maka Anda sama sekali tidak akan berhasil dalam bisnis apa pun.

Alasan #2: Saya tidak mengerti.

Sekarang itu bisa berarti mereka tidak mengerti bisnisnya. Mereka tidak mengerti bagaimana menjalankan bisnis. Mereka tidak mengerti apa yang harus mereka lakukan pertama kali atau apa yang harus mereka lakukan selanjutnya.

Atau mungkin mereka berpikir bahwa keseluruhan bisnis ini terlalu membingungkan, bahkan sebelum mereka memberikan diri mereka waktu untuk setidaknya mencoba dan mencari tahu.

Jadi jika Anda adalah orang di luar sana dan Anda menggunakan alasan, saya tidak mengerti, maka Anda tidak mengambil inisiatif untuk memahami bisnis yang Anda ikuti.

Sama seperti dengan Alasan #1, saya tidak tahu bagaimana dan saya tidak mengerti hampir berjalan beriringan.

Jika Anda tidak memahami bisnisnya, maka Anda perlu melakukan riset tentangnya. Hubungi sponsor Anda atau jika Anda direkrut melalui beberapa jenis https://www.campaignmoney.org/ koperasi sehingga Anda benar-benar tidak memiliki sponsor, sekali lagi, seperti dengan Alasan #1, buka YouTube dan cari beberapa video tentang perusahaan itu .

Dan kemudian Anda harus berhenti membuat alasan dan memberi diri Anda waktu untuk memahami apa yang Anda lakukan.

Ini sangat mirip dengan Alasan #1. Apa pun jenis peluang bisnis yang Anda putuskan untuk mendaftar, terserah Anda untuk mengambil inisiatif sendiri untuk memahami bisnis tersebut.

Dan jika Anda tidak berhenti membuat alasan dan malah mengambil inisiatif untuk melakukan sesuatu – untuk mengambil tindakan – Anda benar-benar tidak akan berhasil dalam bisnis itu atau bisnis lain apa pun yang Anda coba.

Alasan #3: Saya tidak punya waktu.

Anda akan mendengar beberapa orang mengeluh bahwa mereka tidak menyukai pekerjaan mereka, mereka berharap bisa melakukan sesuatu yang lain. “Saya ingin bekerja dari rumah.”

Tetapi ketika Anda membuka peluang yang tampaknya cocok untuk mereka, mereka akan berkata, ‘Tapi saya tidak punya waktu.’

Ini adalah salah satu kekesalan hewan peliharaan saya. Dan inilah mengapa saya mengatakan itu. Pada suatu waktu saya adalah seorang ibu tunggal, dua anak, mobil rusak, pekerjaan penuh waktu, dan saya masih punya waktu untuk berinvestasi dalam mempelajari hal-hal baru yang perlu saya pelajari untuk masuk ke bisnis sendiri.

Jauh di masa ketika anak-anak saya masih kecil, saya memiliki pekerjaan penuh waktu, dua anak di rumah, saya masih seorang ibu tunggal, saya masih harus membantu mereka dengan pekerjaan rumah, dan saya meluangkan waktu untuk kuliah di atas itu.

Anda harus berhenti membuat alasan dan memprioritaskan waktu Anda. Jika Anda merasa tidak punya waktu, lihatlah apa yang Anda lakukan setiap hari.

Bisakah Anda bangun satu jam lebih awal dan online dan melihat hal-hal lain yang dapat Anda lakukan?

Ketika Anda pulang kerja, alih-alih nongkrong di tetangga, dapatkah Anda pulang dan menyusun rencana apa yang ingin Anda lakukan dan bagaimana Anda ingin melakukannya jika Anda ingin mengubah situasi Anda?

Setiap kali saya mendengar seseorang berkata, ‘Saya tidak punya waktu,’ dan kemudian mereka berada di pesta di sini, pergi ke konser di sana, nongkrong di tetangga, jika mereka benar-benar serius mengubah gaya hidup mereka, bekerja dari rumah dan memiliki bisnis Anda sendiri, mereka akan membuat beberapa pengorbanan.

jelas

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.